Jenis-Jenis Mesin Pencarian (Search Engine) dan Tip Memilah Informasi dari Mesin Pencarian

Jenis-Jenis Mesin Pencarian (Search Engine) dan Tip Memilah Informasi dari Mesin Pencarian

Mohamad Yasin, S.Kom., M.Kom

Dosen Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Malang

Ketua Komisi Nasional Pendidikan (Komnasdik) Kabupaten Kediri

 

Mesin pencarian (search engine)  adalah program komputer yang dirancang untuk melakukan pencarian atas berkas-berkas yang tersimpan dalam layanan world wide web (www), file transfer ptotocol (ftp), publikasi milis, ataupun news group dalam sebuah ataupun sejumlah komputer peladen (Server Computer)  dalam suatu jaringan [1]. Hasil pencarian umumnya ditampilkan dalam bentuk daftar yang sering kali diurutkan menurut tingkat akurasi ataupun rasio pengunjung atas suatu berkas yang disebut sebagai hits. Informasi yang menjadi target pencarian bisa terdapat dalam berbagai macam jenis berkas seperti halaman situs web, gambar, ataupun jenis-jenis berkas lainnya. Beberapa mesin pencari juga diketahui melakukan pengumpulan informasi atas data yang tersimpan dalam suatu basis data ataupun direktori web.

Sejarah pengembangan mesin pencari dimulai pada tahun 1990 dan pertama kali diperkenalkan oleh Archie. Archie adalah situs FTP yang memudahkan untuk menemukan file tertentu. Dan pada tahun 1996, Google merilis versi mesin pencari dengan algoritmanya sendiri yang ditambahkan. Selain itu, Yahoo mulai mengembangkan versi mesin pencarinya sendiri pada tahun 2002. Berikut adalah perkembangan program mesin pencarian dari tahun 1995-2013 sebagaimana dilansir dari Wikipedia[1]:

1995      AltaVista(Tidak aktif: URL dialihkan ke Yahoo!), Daum (Aktif); Magellan (Tidak aktif), Excite (Aktif),              SAPO (Aktif), Yahoo! (Aktif)

1996      Dogpile (Aktif),  Inktomi (Diakuisisi Yahoo!), HotBot (Aktif: lycos.com), Ask Jeeves (Aktif :berubah nama menjadi ask.com)

1997      Northern Light (Tidak aktif), Yandex (Aktif)

1998      Google (Aktif),   MSN Search (Aktif dengan nama Bing)

1999      AlltheWeb (Tidak aktif: (URL dialihkan ke Yahoo!), GenieKnows (Aktif, berubah nama menjadi Yellowee.com), Naver (Aktif), Teoma (Aktif), Vivisimo (Tidak aktif

2000      Baidu (Aktif),  Exalead (Diakuisisi Dassault Systèmes)

2002      Inktomi (Diakuisisi Yahoo!

2003      Info.com (Aktif)

2004      Yahoo! Search (Aktif, Meluncurkan pencarian web sendiri), A9.com (Tidak aktif), Sogou (Aktif)

2005      AOL Search (Aktif), Ask.com (Aktif), GoodSearch (Aktif), SearchMe (Ditutup)

2006      wikiseek (Tidak aktif),     Quaero (Aktif),  Ask.com (Aktif),

2007      Blackle.com (Aktif)

2008      VADLO (Aktif),   DuckDuckGo(Aktif, Aggregator)

2009      Bing (Aktif,Sebelumnya Live Search), Yebol (Aktif), Goby (Aktif)

2010      Blekko (Aktif), Yandex (Aktif, Pencarian global),  Yummly (Aktif)

2011      Interred (Aktif), Yandex (Aktif,Pencarian Turki)

2012      Volunia (Aktif)

2013      Aoohe (Aktif)

Kebutuhan dan keinginan untuk membiarkan orang menemukan sesuatu dalam foto telah mengubah tren mesin pencari. Kemudian, pada akhir 1990-an, penyedia layanan mesin pencari AltaVista menerapkan ide tersebut. Penyedia mesin pencari populer pada saat itu memutuskan untuk mengembangkan mesin pencari gambar mereka sendiri. Lebih dari 250 juta gambar diunggah ke Google setiap tahun, dan pada tahun 2001, Google menciptakan mesin pencari gambar yang disebut Google Image. Serangkaian contoh menggunakan Gambar Google di Internet adalah untuk penelitian oleh Jennifer Versace Dress Lopez [2].

Mesin pencari web bekerja dengan menyimpan informasi tentang banyak halaman web yang diambil langsung dari WWW. Halaman-halaman ini diambil oleh web crawler, peramban web yang secara otomatis merayapi semua tautan yang ditampilkan. Konten pada setiap halaman kemudian dianalisis untuk menentukan cara mengindeksnya (misalnya, kata-kata yang diambil dari bidang khusus yang disebut judul, subjudul, atau meta tag). Data dari halaman web disimpan dalam database indeks untuk digunakan dalam pencarian selanjutnya.

Beberapa mesin pencari, seperti Google, menyimpan bagian dari sumber halaman (disebut cache) dan informasi tentang situs itu sendiri.Selain halaman web, mesin pencari menyimpan dan memberikan informasi tentang hasil pencarian dalam bentuk tautan pengarah ke file seperti file audio, file video, gambar, foto, layanan dan terus meningkat. Saat Kita mengunjungi mesin pencari, Kita biasanya memasukkan kata kunci dan memasukkan query, yang akan mencari indeks dan memberikan daftar halaman web yang paling sesuai dengan kriteria tersebut.

Ada jenis lain dari mesin pencari: mesin pencari real-time. Alat-alat ini tidak menggunakan index. Informasi yang mereka butuhkan dikumpulkan hanya ketika informasi baru tersedia. Menyelidiki.Dibandingkan dengan sistem berbasis indeks yang digunakan oleh mesin seperti Google, sistem waktu nyata ini memiliki beberapa keunggulan. Selalu mutakhir, dengan (hampir) tidak ada tautan mati dan lebih banyak sumber daya sistem (Google) yang dibutuhkan. Gunakan hampir 100.000 komputer. Namun, itu juga memiliki kelemahan membutuhkan waktu lama untuk menyelidiki.

Terdapat ratusan mesin pencari di Internet, dan mesin pencari tersebut terus-menerus menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Hanya beberapa di antaranya yang memiliki dampak signifikan pada lalu lintas untuk mengembalikan pengunjung ke situs Anda. Secara khusus, situs yang kurang populer belum tentu berdampak signifikan terhadap pertumbuhan situs web yang dikelola, terutama dalam hal efisiensi waktu dan efektivitas dalam mencapai tujuan yang diinginkan. Juga, jika Anda mendaftarkan setiap halaman mesin pencari satu per satu, itu akan membuang-buang waktu. Cara termudah dan paling efisien adalah dengan menggunakan perangkat lunak pendaftaran mesin pencari yang tersebar luas di Internet dan biarkan proses pendaftaran melalui perangkat lunak secara otomatis.

Berikut ini beberapa mesin pencarian yang terkenal dan familiar di masyarakat Indonesia [1]:

  1. Google ( http://www.google.com/)
  • Google didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin saat masih mahasiswa Ph.D. di Universitas Stanford. Mereka berdua memegang 16 persen saham perusahaan. Mereka menjadikan Google sebagai perusahaan swasta pada tanggal 4 September 1998.
  • Sejak didirikan, pertumbuhan perusahaan yang cepat telah menghasilkan berbagai produk, akuisisi, dan kerja sama di bidang mesin pencari inti Google. Perusahaan ini menawarkan perangkat lunak produktivitas daring (dalam jaringan), termasuk surat elektronik (surel), paket aplikasi perkantoran, dan jejaring sosial.
  • Perusahaan ini diperkirakan mengoperasikan lebih dari satu juta server di beberapa pusat data di seluruh dunia dan memproses lebih dari satu miliar kueri pencarian dan sekitar 24 petabita data buatan pengguna setiap harinya.
  • Pada bulan Desember 2012, Alexa menyebut google.com sebagai situs web paling banyak dikunjungi di dunia.
  1. Microsoft ( http://www.bing.com/)
  • Microsoft Bing (sebelumnya Live Search, Windows Live Search, and MSN Search) merupakan situs mesin pencari web yang bernaung di bawah bendera Microsoft. Bing merupakan bentuk reinkarnasi yang dilakukan Microsoft terhadap ketiga mesin pencari produksinya terdahulu, yakni Live Search, Windows Live Search, dan MSN Search.
  • Mesin pencari ini diperkenalkan pada tanggal 28 Mei 2009 oleh CEO Microsoft Steve Ballmer pada konferensi All Things Digital di San Diego, Amerika Serikat, dan secara resmi diluncurkan pada 1 Juni menggantikan mesin pencari sebelumnya, yaitu Live Search.
  • Web untuk pencarian halaman situs atau website, Images untuk pencarian gambar, News untuk pencarian berita, xRank untuk pencarian siapa dan apa yang paling banyak dicari oleh pengguna Bing.
  1. Yahoo ( http://www.yahoo.com/)

Yahoo! pada awalnya hanyalah semacam bookmark (petunjuk halaman buku), ide itu berawal pada bulan April 1994, saat itu dua orang alumni Universitas Stanford (Jerry Yang dan David Firlo) mendapat liburan ketika profesor mereka pergi ke luar kota karena cuti besar. Dua mahasiswa teknik tersebut hanya mempunyai sedikit pekerjaan yang harus dilakukan selain menjelajah internet. Mereka tidak membutuhkan waktu lama untuk mengkompilasi sebuah daftar bookmark yang besar, yang dikelompokkan berdasarkan subjek. Kemudian mereka berpikir untuk memasukannya di web, dan mulai bekerja membuat sebuah program database untuk menanganinya sehingga dapat memberikan hasil secara online.

  1. Altavista ( http://www.altavista.com)
  • AltaVista diciptakan oleh para peneliti di Digital Equipment Corporation ‘s Western Research Laboratory yang mencoba untuk memberikan layanan untuk membuat file penemuan tentang jaringan publik lebih mudah. Nama AltaVista dipilih dalam kaitannya dengan lingkungan perusahaan di Palo Alto. AltaVista adalah publik diluncurkan sebagai mesin pencari internet pada tanggal 15 Desember 1995 di altavista.digital.com.
  • ltaVista memiliki kehormatan menjadi salah satu mesin pencari tertua di Web, karena mulai perjalanan kembali pada tahun 1995 dengan indeks pertama Web.
  1. AOL ( http://www.aol.com)
  • AOL Inc yang sebelumnya dikenal sebagai America Online, adalah sebuah perusahaan media massa multinasional Amerika yang berbasis di New York City yang berkembang, tumbuh, dan juga berinvestasi dalam merek dan juga situs web. Bisnis perusahaan meliputi distribusi digital konten, produk, dan juga jasa, yang menawarkan kepada konsumen, penerbit, dan juga pengiklan.
  • Dalam waktu tiga tahun, userbase AOL tumbuh sehingga 10 juta orang. Selama waktu ini, koneksi AOL dibanjiri dengan pengguna yang terus naik. Hal ini menyebabkan banyak akun yang dibatalkan sinyal sibuk terus-menerus.
  1. Baidu ( http://www.baidu.com)
  • Baidu didirikan pada 18 Januari 2000 merupakan perusahaan layanan web yang berpusat di Kampus Baidu yang terletak di Distrik Haidian, Beijing, RRC.
  • Baidu menawarkan berbagai fasilitas, termasuk mesin pencarian untuk situs web, file audio dan gambar dalam aksara Mandarin. Layanan komunitas dan pencarian yang ditawarkan sebanyak 57 jenis termasuk di antaranya Baidu Baike, sebuah ensiklopedia yang dibangun secara kolaboratif.[6] Baidu didirikan pada tahun 2000 oleh Robin Li dan Eric Xu. Mereka adalah warga RRC yang belajar di luar negeri sebelum akhirnya kembali ke China. Pada Oktober 2012, Baidu berada di peringkat 5 pada ranking Alexa Internet. Pada Desember 2007, Baidu tercatat sebagai perusahaan China yang pertama kali dimasukkan dalam indeks NASDAQ-100.
  • Pada Januari 2014, kapitalisasi pasar Baidu berdiri pada nilai $55 billion. Merupakan satu dari perusahaan yang didirikan dari nol tersukses sepanjang sejarah bila dilihat dari kapitalisasi pasar, pendapatan, pertumbuhan, dan pengaruh budaya.
  • Layanan Baidu menyediakan indeks 740 miliar lebih laman internet, 80 miliar gambar, dan 10 miliar data mulimedia, selain itu Baidu juga memasarkan produk ponsel pintar miliknya dengan nama Changhong H5018.

Bagi sebagian orang, mencari informasi di mesin pencarian adalah pekerjaan yang mudah, tetapi tidak  bagi Sebagian yang lain. Mencari informasi di mesin pencarian merupakan pekerjaan yang “sulit”. Berikut adalah tip agar pencarian informasi di mesin pencarian menjadi lebih mudah, akurat, dan efektif. Tip ini disampaikan oleh Senior Research Scientist for Search Quality and User Happiness di Google, Daniel M. Russell, berkenan membagikan lima tips sederhana yang bisa dimanfaatkan pengguna untuk mendapatkan hasil pencarian Google yang akurat dan efektif. Berikut tipsnya [3].

  1. Perhatikan urutan kata saat mencari

Mendapatkan hasil mesin pencarian Google yang ideal bukan hanya tentang menemukan istilah pencarian yang tepat. Penting juga untuk mengaturnya dalam urutan yang benar. Russell memberikan dua contoh nyata tentang peran penting yang diatur urutan kata dalam penelusuran. Misalnya, mencari “biru” akan memberikan hasil yang berbeda dari “biru”. Kedua istilah pencarian memiliki arti yang berbeda, “biru langit” mengacu pada warna biru tertentu, dan ” langit biru” mengacu pada warna langit.

  1. Gunakan tanda minus (-) untuk menyaring hasil pencarian Anda.

Pengguna pencarian Google dapat menggunakan tanda minus (-) untuk membatasi pencarian. Tanda minus membantu menyaring kata-kata yang kurang relevan. Misalnya, di Manchester (City), jika Anda ingin memfilter hasil yang terkait dengan tim sepak bola Anda, lihat Manchester-Football.

  1. Gunakan tautan yang disarankan dari hasil pencarian (Misal Google)

Tautan yang disarankan dari hasil pencarian biasanya akan membawa pengguna ke situs web Wikipedia. Dan biasanya di Wikipedia akan dibawa ke bagian halaman yang berisi informasi yang dicari. Misalnya kata “Fitri” dengan informasi tradisi dari Idul Fitri hingga Idul Fitri di berbagai daerah. Hal Ini menghemat waktu pencarian.

  1. Jangan bias hasil pencarian

Salah satu kesalahan umum yang sering dilihat Russell dalam penelitian lapangannya adalah kebiasaan menyesuaikan istilah pencarian sehingga menunjukkan hasil yang spesifik. Melakukan hal itu dapat menyebabkan Google memberikan hasil yang mungkin tidak mencerminkan jawaban paling akurat.

Misalnya, jika kita menggunakan Google untuk mencari tahu panjang rata-rata gurita, kamu mengetik keyword seperti “berat rata-rata ikan paus 1 ton”.  Ukuran ton ini bisa menjadikan hasil yang bias dalam pencarian. Sebaiknya menggunakan kata kunci ” berat rata-rata ikan paus”, karena hasilnya akan lebih akurat dan banyak referensi yang bisa digunakan.

  1. Gunakan simbol titik dua (:) untuk filter hasil pencarian

Ada cara lain untuk filter pencarian Google. Namun, kali ini filter digunakan untuk hasil pencarian berdasarkan situs web, tipe domain, dan lain sebagainya. Misalnya kita akan mencari informasi tentang mesin pencarian dengan hasil pencarian berupa file berjenis pdf, maka kita dapat memberikan kata kunci pada mesin pencarian “mesin pencarian:pdf”. Dengan filter ini maka “hanya” file berjenis pdf yang akan ditampilkan pada daftar pencarian.

 

Daftar Rujukan

[1]  —-, https://id.wikipedia.org/wiki/Mesin_pencari_web (diakses tanggal 7 Juni 2021)

[2]  –, https://mti.binus.ac.id/2020/09/03/perkembangan-image-search-engine/ (diakses tanggal 7 Juni 2021)

[3] —, https://kumparan.com/kumparantech/5-tips-agar-hasil-pencarian-di-google-lebih-akurat-1sJrVYhJUjC/full (diakses tanggal 7 Juni 2021)

 

 

8 komentar untuk “Jenis-Jenis Mesin Pencarian (Search Engine) dan Tip Memilah Informasi dari Mesin Pencarian”

  1. Thanks for ones marvelous posting! I qujte enjoyed reading it, you might be a great author.
    I will make certain to bookmark your blog and will often come bachk later in life.

    I want to encourage you continue your great job, have a nicee weekend!

  2. I amm not sure where you’re gettting your info, but good topic.
    I needs to spend some time learning much more or understanding more.
    Thanks for fantastic info I wwas looking for this information for my mission.

  3. Thanks a lot for sharing tthis with all of us yyou really realize what
    you are speaking approximately! Bookmarked.
    Please additionally seek advice from my website =).
    We can havee a hyperlink exchange arrangement between us

  4. You really make it seem so easy with your presentation but I find this topic to be really something that I think I would never understand.
    It seems too complicated and extremely broad for me. I am
    looking forward for your next post, I will try to get the hang of it!

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *